Kromatografi Kertas


  1. Pendahuluan

Kromatografi adalah suatu nama yang diberikan untuk teknik pemisahan tertentu. Cara yang asli telah diketengahkan pada tahun 1903 oleh TSWEET yang digunakan untuk pemisahan senyawa-senyawa yang berwarna, dan nama kromatografi diambil dari senyawa yang berwarna. Meskipun demikian pembatasan untuk senyawa-senyawa yang berwarna tak lama, dan sekarang hamper kebanyakan pemisahan secara kromatografi digunakan juga untuk senyawa-senyawa yang tak berwarna, termasuk gas.

Pada dasarnya semua cara kromatografi menggunakan dua fasa yaitu  satu fasa tetap (stationary) dan yang lain fasa bergerak (mobile). Pemisahan-pemisahan tergantung pada gerakan relative pada dua fasa ini.

Fasa tetap dapat berupa zat padat atau cair. Jika fasa tetap berupa zat padat maka cara tersebut dikenal dengan nama kromatografi serapan. Jika fasa tetap berupa zat cair maka cara tersebut dikenal dengan nama kromatografi partisi. Sedangkan fasa bergerak dapat berupa zat cair atau gas.

Berbagai jenis pemisahan yang sederhana dengan kromatografi kertas telah dikerjakan dimana prosesnya dikenal sebagai “analisis kapiler”. Metode-metode seperti ini sangat bersesuaian dengan kromatografi serapan, dan sekarang kromatografi kertas dipandang sebagai perkembangan dari system partisi. Salah satu zat padat dapat digunakan untuk menyokong fasa tetap yaitu bubuk selulosa.

  1. Dasar Teori

Kromatografi (dari bahasa Yunani warna “χρῶμα kroma” dan graphein γράφειν “untuk menulis”) adalah istilah kolektif untuk satu set teknik laboratorium untuk pemisahan campuran . Ini melibatkan melewati campuran dilarutkan dalam “fase gerak” melalui fase diam, yang memisahkan analit yang akan diukur dari molekul lain dalam campuran berdasarkan perbedaan antara partisi dan fase stasioner mobile. Halus perbedaan dalam kompleks tersebut koefisien partisi menghasilkan retensi yang berbeda pada fase diam dan dengan demikian mengubah pemisahan.

Kromatografi mungkin preparatif atau analitis. Tujuan dari kromatografi preparatif adalah untuk memisahkan komponen campuran untuk digunakan lebih lanjut (dan dengan demikian suatu bentuk pemurnian). Analisis kromatografi dilakukan biasanya dengan jumlah yang lebih kecil bahan dan untuk mengukur proporsi relatif dari analit dalam campuran. Keduanya tidak saling eksklusif.

Sejarah

Sejarah kromatografi dimulai pada pertengahan abad ke-19Kromatografi, harfiah “warna tulisan”, digunakan-dan diberi nama-dalam dekade pertama abad 20, terutama untuk pemisahan tanaman pigmen seperti klorofil . jenis baru kromatografi dikembangkan selama 1930-an dan 1940-an membuat teknik yang berguna untuk berbagai jenis proses pemisahan .

Kromatografi menjadi dikembangkan secara substansial sebagai hasil karya Archer John Porter Martin dan Richard Laurence Millington Synge selama 1940-an dan 1950-an. Mereka membentuk prinsip dan teknik dasar kromatografi partisi, dan pekerjaan mereka mendorong perkembangan pesat dari beberapa jenis metode kromatografi: kromatografi kertas , kromatografi gas , dan apa yang akan menjadi dikenal sebagai kromatografi cair kinerja tinggi . Sejak itu, teknologi telah maju pesat. Para peneliti menemukan bahwa prinsip-prinsip utama kromatografi Tsvet’s dapat diterapkan dalam berbagai cara, menghasilkan berbagai varietas kromatografi dijelaskan di bawah ini. Bersamaan dengan itu, kemajuan terus meningkatkan kinerja teknis kromatografi, memungkinkan pemisahan molekul semakin serupa.

Kromatografi istilah

  • analit adalah substansi untuk dipisahkan selama kromatografi.
  • Analisis kromatografi digunakan untuk menentukan keberadaan dan mungkin juga konsentrasi analit (s) dalam sampel .
  • Fase terikat adalah fasa diam yang terikat kovalen partikel mendukung atau ke dinding bagian dalam tabung kolom.
  • kromatogram adalah output visual kromatograf tersebut. Dalam hal suatu pemisahan yang optimal, puncak yang berbeda atau pola pada kromatogram yang berhubungan dengan berbagai komponen dari campuran dipisahkan.
  • kromatografi adalah peralatan yang memungkinkan pemisahan canggih misalnya pemisahan kromatografi kromatografi cair atau gas.
  • Kromatografi merupakan metode pemisahan fisik di mana komponen yang akan dipisahkan didistribusikan antara dua fase, salah satunya adalah stasioner (fase diam), sedangkan yang lain (fase bergerak) bergerak dalam arah tertentu.
  • eluat adalah fase bergerak meninggalkan kolom.
  • eluen adalah pelarut yang akan membawa analit.
  • Sebuah seri eluotropic adalah daftar pelarut peringkat menurut eluting kekuasaan mereka.
  • Sebuah fase amobil adalah fase stasioner yang bergerak pada partikel dukungan, atau pada dinding bagian dalam tabung kolom.
  • Tahap mobile adalah tahap yang bergerak dalam arah tertentu. Ini mungkin sebuah cair (LC dan CEC), gas (GC), atau cairan superkritis (kromatografi cairan superkritis-, SFC). Fase gerak terdiri dari sampel yang sedang dipisahkan / dianalisa dan pelarut yang bergerak sampel melalui kolom. Dalam kasus HPLC fase bergerak terdiri dari (s) pelarut non-polar seperti heksana pada fase normal atau pelarut polar dalam chromotagraphy fase balik dan sampel dipisahkan. Fase gerak bergerak melalui kolom kromatografi (fasa diam) dimana sampel berinteraksi dengan fasa diam dan dipisahkan.
  • kromatografi preparatif digunakan untuk memurnikan jumlah yang cukup dari bahan untuk digunakan lebih lanjut, bukan analisis.
  • Waktu retensi adalah waktu karakteristik yang diperlukan untuk analit tertentu untuk melewati sistem (dari inlet kolom untuk detektor) di bawah kondisi yang telah ditetapkan.
  • Sampel merupakan hal yang dianalisis dalam kromatografi. Ini mungkin terdiri dari komponen tunggal atau mungkin campuran komponen. Ketika sampel diperlakukan dalam proses analisis, fase atau fase berisi analit kepentingan adalah / disebut sebagai sampel sedangkan segala sesuatu yang menarik dipisahkan dari sampel sebelum atau dalam proses analisis ini disebut sebagai limbah.
  • Zat terlarut mengacu pada komponen sampel di kromatografi partisi.
  • Pelarut mengacu pada setiap substansi substansi lain yang mampu pelarut, dan terutama fase gerak cairan dalam LC.
  • Fase stasioner adalah substansi yang tetap di tempat untuk prosedur kromatografi. Contoh termasuk silika lapisan dalam kromatografi lapis tipis

Kromatografi didasarkan pada konsep coffecient partisi. Setiap zat terlarut akan partisi antara dua pelarut immissible. Ketika kami membuat satu pelarut bergerak (dengan adsorpsi pada dukungan solid matriks) dan lain ponsel itu menghasilkan aplikasi yang paling umum dari kromatografi. Jika dukungan matriks polar (misalnya kertas, sillica dll) itu maju kromatografi fase, dan jika non polar (C-18) itu adalah fase balik.

Teknik dengan bentuk tempat tidur kromatografi

Kolom kromatografi

.

Kolom adalah teknik pemisahan di mana tempat tidur stasioner berada dalam tabung. Partikel dari fase diam padat atau dukungan dilapisi dengan fasa diam cair dapat mengisi volume di dalam seluruh tabung (dikemas kolom) atau terkonsentrasi pada atau di sepanjang dinding tabung dalam meninggalkan jalur, terbuka tidak dibatasi untuk tahap mobile bagian tengah tabung (kolom tabung terbuka). Perbedaan di tingkat gerakan melalui media dihitung untuk waktu retensi yang berbeda dari sampel.

Pada tahun 1978, WC Masih memperkenalkan versi modifikasi dari kromatografi kolom disebut flash kromatografi kolom (flash). teknik ini sangat mirip dengan kromatografi kolom tradisional, kecuali bahwa pelarut didorong melalui kolom dengan menerapkan positif tekanan. Ini perpisahan yang paling boleh dilakukan dalam waktu kurang dari 20 menit, dengan pemisahan meningkat dibandingkan dengan metode lama.. flash sistem kromatografi modern dijual sebagai cartridge plastik pra-dikemas, dan pelarut dipompa melalui cartridge. Sistem juga dapat dihubungkan dengan detektor dan kolektor fraksi menyediakan otomatisasi. The introduction of gradient pumps resulted in quicker separations and less solvent usage. Pengenalan pompa gradien mengakibatkan perpisahan lebih cepat dan penggunaan pelarut kurang.

Dalam adsorpsi expanded bed , tempat tidur terfluidisasi digunakan, bukan fase padat dibuat oleh packed bed. Hal ini memungkinkan penghilangan kliring langkah awal seperti sentrifugasi dan filtrasi, untuk kaldu budaya atau slurries sel rusak.

Kromatografi planar

kromatografi planar adalah teknik pemisahan di mana fase stasioner hadir sebagai atau di pesawat. Pesawat bisa kertas, melayani seperti itu atau diresapi dengan zat sebagai tempat tidur diam ( kromatografi kertas ) atau lapisan partikel padat tersebar pada dukungan seperti piring kaca ( kromatografi lapis tipis. Berbeda senyawa dalam campuran sampel menempuh jarak yang berbeda sesuai dengan seberapa kuat mereka berinteraksi dengan fase diam dibandingkan dengan fase gerak. Spesifik Faktor Retensi (R f) setiap bahan kimia dapat digunakan untuk membantu dalam identifikasi zat yang tidak diketahui.

Kertas kromatografi

Kromatografi Kertas adalah teknik yang melibatkan menempatkan titik kecil atau garis larutan sampel ke strip dari kertas kromatografi . Makalah ini ditempatkan dalam guci yang berisi lapisan dangkal pelarut dan disegel. Sebagai naik pelarut melalui kertas, itu memenuhi campuran sampel yang mulai perjalanan kertas dengan pelarut. makalah ini dibuat dari selulosa, zat polar, dan senyawa dalam campuran perjalanan jauh jika mereka adalah non-polar. Lebih kutub zat ikatan dengan kertas selulosa lebih cepat, dan karena itu tidak perjalanan sejauh.

Kromatografi lapisan tipis

kromatografi lapis tipis (KLT) merupakan laboratorium teknik yang digunakan secara luas dan mirip dengan kromatografi kertas . Namun, daripada menggunakan fase diam kertas, itu melibatkan fase diam dari lapisan tipis adsorben seperti gel silika , alumina , atau selulosa pada, datar inert substrat. Dibandingkan dengan kertas, itu memiliki keuntungan dari berjalan lebih cepat, perpisahan lebih baik, dan pilihan antara adsorben yang berbeda. Untuk baik resolusi bahkan dan untuk memungkinkan kuantifikasi, performa tinggi KLT dapat digunakan.

Pemindahan kromatografi

Prinsip dasar kromatografi perpindahan adalah: molekul dengan tinggi untuk afinitas kromatografi matriks (yang) displacer akan bersaing secara efektif untuk mengikat, situs dan dengan demikian menggantikan semua molekul dengan lebih rendah. kedekatan Ada perbedaan jelas antara perpindahan dan kromatografi elusi Dalam mode elusi, zat biasanya muncul dari sebuah kolom dalam sempit, puncak Gaussian. Wide pemisahan puncak, sebaiknya data dasar, yang diinginkan untuk mencapai pemurnian maksimal. Kecepatan di mana setiap komponen campuran bergerak ke bawah kolom dalam modus elusi tergantung pada banyak faktor. Tapi untuk dua zat untuk bepergian dengan kecepatan yang berbeda, dan dengan demikian dapat diselesaikan, harus ada perbedaan substansial dalam beberapa interaksi antara biomolekul dan matriks kromatografi. parameter operasi disesuaikan untuk memaksimalkan pengaruh dari perbedaan ini. Dalam banyak kasus, dasar pemisahan puncak dapat dicapai hanya dengan elusi gradien dan beban kolom rendah. Jadi, dua kelemahan untuk kromatografi elusi mode, terutama pada skala preparatif, kompleksitas operasional, karena gradien memompa pelarut, dan throughput yang rendah, karena beban kolom rendah. kromatografi Pemindahan memiliki keunggulan dibandingkan kromatografi elusi dalam komponen diselesaikan dalam zona berturut-turut zat murni bukan “puncak”. Karena proses mengambil keuntungan dari nonlinier dari isoterm, feed kolom yang lebih besar dapat dipisahkan pada kolom yang diberikan dengan komponen dimurnikan pulih pada konsentrasi yang lebih tinggi secara signifikan.

Teknik fisik negara dengan fase gerak

Kromatografi gas

Kromatografi gas (GC), juga kadang-kadang dikenal sebagai kromatografi Gas-Cair, (GLC), adalah teknik pemisahan di mana fase gerak adalah gas. Kromatografi gas selalu dilakukan dalam suatu kolom, yang biasanya “dikemas” atau “kapiler”

Kromatografi gas (GC) didasarkan pada keseimbangan partisi dari analit antara fase diam padat (sering merupakan bahan silikon berbasis cair) dan gas mobile (paling sering HeliumFase stasioner adalah menempel pada bagian dalam tabung gelas berdiameter kecil atau matriks padat di dalam tabung logam yang lebih besar. Hal ini banyak digunakan dalam kimia analitik , meskipun suhu tinggi yang digunakan dalam GC membuatnya tidak cocok untuk tinggi berat molekul biopolimer atau protein (panas akan mengubah sifat sesuatu benda mereka), yang sering ditemui dalam biokimia , itu cocok untuk digunakan dalam petrokimia , pemantauan lingkungan dan remediasi , dan kimia industri bidang. Hal ini juga digunakan secara luas dalam penelitian kimia.

Kromatografi cairan

Kromatografi cair (LC) adalah teknik pemisahan di mana fase gerak adalah cairan. kromatografi cair dapat dilakukan baik dalam kolom atau pesawat. kromatografi cair hari kini yang umumnya menggunakan kemasan partikel kecil yang sangat dan tekanan yang relatif tinggi disebut sebagai kromatografi cair kinerja tinggi (HPLC).

Dalam teknik HPLC, sampel dipaksa melalui kolom yang dikemas dengan fase diam terdiri dari tidak teratur atau partikel berbentuk bola, sebuah lapisan monolitik berpori , atau membran berpori oleh a) cairan mobile (fase pada tekanan tinggi. HPLC secara historis dibagi menjadi dua kelas yang berbeda-sub berdasarkan polaritas fase gerak dan diam. Metode di mana fase diam lebih polar dari fase gerak (misalnya toluena sebagai fase gerak, silika sebagai fase diam) ini disebut kromatografi fasa normal cair (NPLC) dan campuran air-metanol berlawanan (misalnya sebagai fase gerak dan C18 = octadecylsilyl sebagai fase diam) adalah terbalik disebut kromatografi fase cair (RPLC). Ironisnya “fase normal” memiliki aplikasi yang lebih sedikit dan RPLC karena itu digunakan jauh lebih.

Teknik khusus yang datang di bawah ini luas pos yang tercantum di bawah ini. Ini juga perlu dicatat bahwa teknik berikut ini juga dapat dianggap cair kromatografi protein cepat jika tekanan tidak ada digunakan untuk menggerakkan fase mobile melalui fase diam.

Kromatografi afinitas

kromatografi Affinity didasarkan pada interaksi non-kovalen selektif dan spesifik antara molekul analit. Hal ini sangat spesifik, tapi tidak terlalu kuat. Hal ini sering digunakan dalam biokimia dalam pemurnian protein terikat dengan tag. Ini protein fusi diberi label dengan senyawa, seperti -Nya tag , biotin atau antigen , yang mengikat ke fase stasioner khusus. Setelah pemurnian, beberapa tag ini biasanya dihapus dan protein murni diperoleh.

kromatografi afinitas Affinity sering memanfaatkan sebuah biomolecule untuk sebuah logam (Zn, Cu, Fe, dll). kolom afinitas tradisional digunakan sebagai langkah preparatif untuk flush biomolekul yang tidak diinginkan.

Namun, teknik KCKT ada yang memanfaatkan sifat afinitas chromatogaphyAmobil Logam Affinity Chromatography (IMAC) berguna untuk molekul tersebut terpisah berdasarkan afinitas relatif untuk logam (Ie Dionex IMAC). Seringkali kolom ini dapat diisi dengan logam yang berbeda untuk membuat kolom dengan afinitas yang ditargetkan.

Kromatografi cairan superkritis

kromatografi cairan Supercritical adalah teknik pemisahan di mana fase gerak adalah cairan di atas dan relatif dekat dengan temperatur kritis dan tekanan.

Teknik oleh mekanisme pemisahan

Pertukaran ion kromatografi

kromatografi pertukaran ion menggunakan mekanisme pertukaran ion untuk analit terpisah. Hal ini biasanya dilakukan di kolom tetapi juga dapat berguna dalam mode planar. kromatografi pertukaran ion menggunakan fase diam dibebankan untuk memisahkan senyawa dibebankan termasuk asam amino , peptida , dan protein . Dalam metode konvensional fase stasioner adalah resin pertukaran ion yang membawa dibebankan kelompok fungsional yang berinteraksi dengan kelompok malah dibebankan senyawa yang akan ditahan. Kromatografi pertukaran ion umumnya digunakan untuk memurnikan protein menggunakan FPLC .

Ukuran-kromatografi eksklusi

Ukuran-kromatografi eksklusi (SEC) juga dikenal sebagai permeasi kromatografi gel (GPC) atau kromatografi filtrasi gel dan memisahkan molekul menurut ukurannya (atau lebih akurat sesuai dengan diameter hidrodinamika mereka atau volume hidrodinamik). molekul kecil dapat masuk ke pori-pori media dan, oleh karena itu, molekul terjebak dan dihapus dari aliran fase gerak. Waktu tinggal rata-rata di pori-pori tergantung pada ukuran efektif dari molekul analit. Namun, molekul yang lebih besar dari ukuran pori rata-rata kemasan tidak termasuk dan dengan demikian menderita retensi dasarnya tidak ada; spesies tersebut yang pertama yang dielusi. Hal ini umumnya teknik kromatografi resolusi rendah sehingga sering dicadangkan untuk, akhir langkah “polishing” dari suatu pemurnian. Hal ini juga berguna untuk menentukan struktur tersier dan struktur kuartener protein dimurnikan, terutama karena dapat dilakukan di bawah asli solusi kondisi.

Teknik Khusus

Kromatografi fase terbalik

Kromatografi fase terbalik merupakan prosedur yang digunakan dalam kromatografi elusi cair di mana fase bergerak secara signifikan lebih polar dari fase diam.

Kromatografi dua dimensi

Dalam beberapa kasus, kimia dalam kolom yang diberikan dapat tidak cukup untuk memisahkan beberapa analit. Hal ini dimungkinkan untuk langsung serangkaian puncak terselesaikan ke kolom kedua dengan berbeda fisiko-kimia ( Chemical klasifikasi ) properti. Karena mekanisme retensi pada dukungan solid baru ini berbeda dari pemisahan dimensi pertama, dapat mungkin untuk senyawa terpisah yang bisa dibedakan dengan kromatografi satu-dimensi. Sampel terlihat di salah satu sudut piring persegi, dikembangkan, udara kering, kemudian diputar oleh 90 ° dan biasanya pembangunan kembali dalam sistem pelarut kedua.

Simulated bergerak-tempat tidur kromatografi

Pirolisis kromatografi gas

Pirolisis kromatografi gas spektrometer massa adalah metode analisis kimia di mana sampel dipanaskan untuk dekomposisi untuk menghasilkan molekul yang lebih kecil yang dipisahkan dengan kromatografi gas dan terdeteksi menggunakan spektrometri massa.

Pirolisis adalah dekomposisi termal bahan dalam suasana inert atau vakum. Sampel dimasukkan ke dalam kontak langsung dengan kawat platina, atau ditempatkan dalam tabung sampel kuarsa, dan dengan cepat dipanaskan sampai 600 – 1000 ° C. Tergantung pada aplikasi bahkan digunakan suhu yang lebih tinggi. Tiga teknik pemanasan yang berbeda digunakan dalam pyrolyzers aktual: tungku isotermal, pemanasan induktif (Curie Point filamen), dan pemanasan resistif menggunakan filamen platina. molekul besar menggantungkan diri pada titik-titik lemah mereka dan menghasilkan lebih kecil, fragmen lebih tidak stabil. Fragmen ini dapat dipisahkan dengan kromatografi gas. Kromatogram GC pirolisis biasanya kompleks karena berbagai macam produk yang berbeda dekomposisi terbentuk. Data bisa digunakan sebagai sidik jari untuk membuktikan identitas material atau GC / data MS digunakan untuk mengidentifikasi fragmen individu untuk memperoleh informasi struktural. Untuk meningkatkan volatilitas fragmen kutub, reagen berbagai methylating dapat ditambahkan ke contoh sebelum pirolisis.

Selain penggunaan pyrolyzers berdedikasi, GC pirolisis sampel padat dan cair dapat dilakukan secara langsung di dalam Programmable Suhu vaporizer (PTV) injectors yang menyediakan pemanasan cepat (hingga 30 ° C / detik) dan suhu maksimal tinggi 600 – 650 ° C. Hal ini cukup untuk beberapa aplikasi pirolisis. Keuntungan utama adalah bahwa tidak ada instrumen didedikasikan harus dibeli dan pirolisis dapat dilakukan sebagai bagian dari analisis GC rutin. Dalam hal ini kuarsa GC inlet liners harus digunakan. Data kuantitatif dapat diperoleh, dan hasil yang baik dari derivatisasi dalam injector PTV diterbitkan juga.

Cepat protein kromatografi cair

Cepat protein kromatografi cair (FPLC) adalah istilah yang diterapkan untuk beberapa teknik kromatografi yang digunakan untuk memurnikan protein. Banyak dari teknik ini adalah identik dengan yang dilakukan di bawah kromatografi cair kinerja tinggi, namun penggunaan teknik FPLC biasanya untuk mempersiapkan batch skala besar produk dimurnikan.

Lawan kromatografi

kromatografi lawan (CCC) adalah jenis kromatografi cair-cair, dimana kedua fase stasioner dan mobile cairan. Ini melibatkan pencampuran suatu larutan cairan, yang memungkinkan mereka untuk menetap ke dalam lapisan dan kemudian memisahkan lapisan.

Kiral kromatografi

kromatografi kiral melibatkan pemisahan stereoisomer. Dalam kasus enansiomer, ini tidak memiliki kimia atau perbedaan fisik selain gambar cermin tiga dimensi. kromatografi konvensional atau proses pemisahan lainnya tidak mampu memisahkan mereka. Untuk mengaktifkan kiral perpisahan terjadi, baik fase gerak atau fase diam harus sendiri dibuat kiral, memberikan kedekatan yang berbeda antara analit. kiral kromatografi kolom HPLC (dengan fase diam kiral) di kedua dan terbalik fasa normal tersedia secara komersial.

  1. Tujuan Percobaan
  1. Mahasiswa dapat mengenal dasar teknik analisis kromatografi kertas.
  2. Mahasiswa dapat memisahkan campuran yang didasarkan pada perbedaan kecepatan migrasi komponen-komponen yang dipisahkan diantara dua fase (fase diam dan fase bergerak).
  1. Bahan Dan Alat

Alat:

  • Gelas piala
  • Gelas arloji
  • Kertas saring
  • Kertas TLC
  • Syringe (jarum suntik)

Bahan:

  • Air suling
  • Asam asetat
  • 4 macam zat warna
  1. Cara Kerja
  1. Potong kertas saring dan kertas TLC membentuk persegi panjang. Beri batas atas dan batas bawah kira-kira 1 cm dari batas tepi atas dan ½ cm dari batas tepi bawah.
  2. Beri noda (titik) kecil zat warna 1 dengan cara menyuntikkan dengan syringe tepat pada batas bawah kertas.
  3. Pada jarak 1 cm dari noda 1, disuntikan noda 2, dan 1 cm dari noda 2 disuntikkan noda 3, dan ½ cm dari noda 3 disuntikan noda 4.
  4. Biarkan noda mongering.
  5. Masukkan 1 kertas saring dan 1 TLC kedalam gelas kimia yang berisi dengan aquadest kira-kira ½ cm dari dasar gelas, sedemikian hingga posisi kertas saring hamper tegak lurus.
  6. Masukkan 1 kertas saring dan 1 TLC kedalam gelas kimia yang berisi asam asetat kira-kira ½ cm dari dasar gelas, sedemikian hingga posisi kertas saring hamper tegak lurus.
  7. Biarkan pelarut merembes naik dari batas bawah ke batas atas  kertas sambil membawa zat warna.
  8. Jika pelarut telah mencapai batas atas, kertas saring diambil dan dikeringkan.
  9. Ukur (dari titik/noda) jarak yang ditempuh noda dan permukaan pelarut.
  10. Noda pada kertas didefinisikan mengunakan harga Rf (retordation factor) yang didefinisikan sebagai:
  1. Hasil Pengamatan

Pada pelarut aquadest

Zat warna

Jarak noda

Jarak pelarut

Rf

TLC

Kertas

TLC

Kertas

TLC

Kertas

Campuran

Kuning

Merah

Biru

5.0

7.3

6.4

7.5

0.78

0.97

4.4

6.5

6.4

7.5

0.69

0.87

3.9

7.5

6.4

7.5

0.61

1.00

Tartrazine (kuning)

5.2

6.7

6.4

7.5

0.81

0.89

Carmoisin (merah)

4.7

6.5

6.4

7.5

0.73

0.87

Briliant Blue (biru)

3.7

7.0

6.4

7.5

0.58

0.93

Pada pelarut asam asetat

Zat warna

Jarak noda

Jarak pelarut

Rf

TLC

Kertas

TLC

Kertas

TLC

Kertas

Campuran

Kuning

Merah

Biru

6.5

6.2

6.4

7.5

1.02

0.83

6.0

4.1

6.4

7.5

0.94

0.55

4.5

7.3

6.4

7.5

0.70

0.97

Tartrazine (kuning)

6.4

5.4

6.4

7.5

1.00

0.72

Carmoisin (merah)

6.1

4.3

6.4

7.5

0.95

0.57

Briliant Blue (biru)

4.1

6.9

6.4

7.5

0.64

0.92

  1. Pembahasan

Dari tahun 1903 kromatigrafi kertas sudah mulai digunakan untuk memisahkan senyawa-senyawa berwarna, namun pada saat ini kebanyakan pemisahan secara kromatografi diperuntukan juga untuk senyawa-senyawa yang tak berwarna, termasuk gas. Cara kromatografi ini ditemukan oleh TSWEET.

Pada praktikum kali ini digunakan 4 macam zat warna berwarna, yaitu tartrazine yang berwarna kuning, cormoisin yang berwarna merah, brilian blue yang berwarna biru dan zat warna campuran ketiga senyawa tersebut berwarna kecoklatan.

Pada saat akan melakukan pemisahan zat warna, digunakan dua macam kertas dan dua macam pelarut. Dua macam kertas tersebut adalah kertas saring dan kertas TLC, seangkan dua macam zat pelarutnya yaitu aquadest dan asam asetat.

Pada saat semua alat dan bahan telah siap, dimulai dengan membuat garis batas bawah dan batas atas pada masing-masing kertas, dimana jarak dari batas tepi bawah ke batas bawah sejauh ½ cm dan jarak dari batas tepi atas ke batas atas sejauh 1 cm. setelah diberi batas atas dan batas bawah, kemudian menyuntikkan zat warna campuran pada tepi bawah kertas. Setelah itu menyuntikan zat warna tartrazine paada jarak 1 cm dari zat warna campuran, kemudian pada jarak 1 cm dari zat warna tartrazine disuntikkan zat warna cormoisin, setalah itu menyuntikkan zat warna brilliant blue pada jarak ½ cm dari zat warna cormoisin. Usahakan zat warna yang disuntikkan tidak terlalu banyak, cukup membentuk lingkaran kecil saja. Hal ini dilakukan pada saemua lembar kertas, 2 lembar kertas TLC dan 2 lembar kertas saring.

Kemudian masukkan 1 lembar kertas saring dan 1 lembar kertas TLC kedalam gelas piala yang berisi aquadest kira-kira setinggi ½ cm dari dasar gelas, kemudian memasukan kertas TLC dan kertas saring sisanya kedalam gelas piala yang berisi larutan asam asetat. Setelah beberapa lama, terlihat pergerakan zat warna yang dibawah naik oleh pelarut mendekati batas atas kertas. Setelah pelarut telah mencapai batas atas kertas, kertas pun diangkat dan dikeringkan setelah itu menghitung jarak yang ditempuh oleh pelarut maupun jarak yang yang ditempuh oleh zat warna. Setelah itu menhitung harga Rf dengan rumus:

  1. Kesimpulan

Dari praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa pada saat pelarut membawa zat warna campuran naik mendekati batas atas kertas, zat warna campuran tersebut terpisah berdasarkan warna dasarnya yaitu merah, kuning, dan biru.

Pada pelarut aquadest diketahui harga Rf pada kertas TLC pada masing-masing zat warna yaitu campuran (kuning = 0.78, merah = 0.69, dan biru = 0.61), pada zat warna tartrazine yaitu 0.81 pada zat warna cormoisin yaitu 0.73, pada zat warna brilliant blue sebesar 0.58. pada kertas saring harga Rfnya yaitu campuran (kuning = 0.97, merah = 0.87, dan biru = 1.00), zat warna tartrazine  sebesar 0.89, zat warna cormoisin sebesar 0.87, dan pada zat warna brilliant blue sebesar 0.93. dari data diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa pada larutan aquadest zat warna terurai dari biru kemudian merah kemudian kuning berada paling dekat dengan batas atas kertas, namun pada pelarut asaam asetat zat warna terurai dari merah kemudian kuning kemudian biru berada paling dekat dengan batas atas kertas.

  1. Daftar Pustaka

http://en.wikipedia.org/wiki/Chromatography

2 thoughts on “Kromatografi Kertas

  1. asasdad says:

    GUGEL TRANSLET?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s